Tuesday, 22 May 2018

BERJALAN KAKI DAN BERPUASA MAMPU MENAJAMKAN FIKIRAN ANDA

Assalammualaikum wbt.


Kebanyakan orang yang berusia 40-an yang mengadu mereka mengalami satu keadaan ‘mudah lupa’. Ia berlaku secara berulang-ulang. Terutamanya kaum lelaki.

Kalau yang lupa tarikh dan nama orang yang ditemui dianggap masalah yang biasa. Ada yang tidak jumpa di mana dia letakkan pen, sedangkan pen itu berada di celah telinga mereka.

Ada yang meletakkan kunci kereta, seharian mencarinya tetapi tidak jumpa. Ini bukan masalah ‘salah letak’ tetapi tidak ingat di mana diletakkan kunci tersebut.

Malah ada yang terpaksa berpatah balik ketika memandu ke rumah, kerana menyangka dia masih lagi bekerja, tetapi sebenarnya di telah pun pencen.

Ada yang lupa jalan balik ke rumah apabila pergi ke masjid, selepas solat subuh. Inilah yang kita sangat bimbangkan.

Padahal semua penyakit ini sudah ada penawarnya, iaitu dengan cara BERPUASA dan BERJALAN KAKI.

Bagi mereka yang mempunyai ibu atau bapa yang mengalami masalah nyanyuk atau pelupa ini, mereka lebih berisiko untuk mengalami masalah yang sama. Jadi banyakkan berpuasa dan berjalan kaki.

Apabila semakin berumur, saiz otak kita akan berkurangan. Dalam erti kata yang lain, otak kita mengecut. Tetapi dengan banyak berjalan kaki, ia dapat melambatkan proses pengecutan otak ini.

Secara tidak langsung ia melambatkan proses dementia. Malah ada kajian yang menunjukkan dengan kerap berjalan, ia akan menyebabkan kawasan dalam otak yang dikenali sebagai hippocampus, (yang bertanggungjawab dalam proses mengingat dan menghafal), akan menjadi lebih besar dan tetap sihat.

Dalam kajian yang menggunakan pemeriksaan MRI, orang yang banyak berjalan kaki, otak kita akan menjadi lebih muda dua tahun berbanding dengan orang yang tidak suka berjalan kaki.


Sebab itu kita selalu digalakkan untuk pergi ke masjid dengan hanya berjalan kaki. Walaupun jarak rumah mungkin agak jauh dari masjid, mungkin ambil masa 30 minit, bukan sahaja mendapat keberkatan daripada Allah SWT malah ia boleh dianggap sebagai satu riadah untuk menyihatkan tubuh dan otak.

Elakkan daripada mengeluh. Untuk mengelakkan lambat ke masjid, rancang waktu ke masjid, mungkin 30 minit sebelum azan dilaungkan.

Mungkin kita boleh simpan motorsikal dan kereta kita untuk perjalanan yang lebih jauh, malah menjimatkan penggunaan minyak kereta.

Begitu juga para pelajar, terutamanya pelajar madrasah yang ingin menghafal ayat-ayat Quran. Cara terbaik ialah dengan banyakkan berpuasa dan berjalan kaki.

Tiada yang dapat menajamkan fikiran dan memperbaiki ingatan kita kecuali dengan banyakkan berpuasa dan berjalan kaki.

Jom kita berubah!
Kurangkan makan, perbanyakkan berpuasa.
Minimakan menaiki kenderaan, maksimakan berjalan kaki.

Rujukan;
K. I. Erickson, M. W. Voss, et al., Salk Institute, San Diego, CA, “Exercise training increases size of hippocampus and improves memory,” Proceedings of the National Academy of Science USA (January 2011): 3017–22.

Wallahua'lam.

Sekian perkongsian dari Yaya. Terima kasih buat yang sudi singgah membaca. Moga ada manfaat buat yang membaca. Segala teguran berhemah dan ke arah kebaikan adalah amat dialu-alukan. Maaf andai ada tersilap bahasa, informasi. Segala yang baik itu dari Allah dan yang lemah itu dari diri Yaya sendiri.

Sekian,Wassalam..

TINGKATAN PUASA

Assalammualaikum w.b.t.
Salam 6 Ramadhan 1439h

Imam Ghazali dalam kitabnya Ihya Ulumuddin menerangkan tingkatan dalam berpuasa. Shaumul Umum, Shaumul ‎Khusus, dan Shaumul Khususil khusus.
Karya/Kredit art : @dakwat.putih

Puasa orang awam (orang kebanyakan)
- Puasa orang awam adalah menahan makan dan minum dan menjaga kemaluan dari godaan syahwat.

Tingkatan puasa ini menurut Al-Ghazali adalah tingkatan puasa yang paling rendah. Kerana jika puasanya hanya kerana menahan makan dan minum serta tidak melakukan hubungan suami isteri di siang hari, maka sabda Rasulullah saw puasa orang ini termasuk puasa yang merugi iaitu berpuasa tapi tidak mendapatkan pahala melainkan sedikit.

Puasa para Shalihin (orang soleh)
- ‎Puasanya golongan ini adalah selain menahan makan dan minum serta syahwat juga menahan pendengaran, pandangan, ucapan, gerakan tangan dan kaki dari segala macam bentuk dosa.

Menurut Al- Ghazali, seseorang tidak akan mencapai kesempurnaan dalam tingkatan puasa kedua ini kecuali harus melewati enam hal sebagai prasyaratnya;
  1. Menahan pandangan dari segala hal yang dicela dan dimakruhkan.
  2. Menjaga lidah dari perkataan yang sia-sia, berdusta, mengumpat, berkata keji, dan mengharuskan berdiam diri.
  3. Menggunakan waktu untuk berzikir kepada ALLAH serta membaca Al-Quran.
  4. Menjaga pendengaran dari mendengar kata-kata yang tidak baik.
  5. Mencegah anggota tubuh yang lain dari perbuatan dosa. Tidak berlebih-lebihan dalam berbuka, sampai perutnya penuh makanan.
  6. Hatinya sentiasa diliputi rasa cemas (khauf) dan harap (raja) kerana tidak diketahui apakah puasanya diterima atau tidak oleh ALLAH.

Puasa para Nabi, Shidiqqin, Muqarrabin.
- Puasa golongan ini adalah ‎puasanya hati dari kepentingan jangka pendek dan fikiran-fikiran duniawi serta menahan segala hal yg dapat memalingkan dirinya pada selain ALLAH SWT.

Wallahua'lam.


Sekian perkongsian dari Yaya. Terima kasih buat yang sudi singgah membaca. Moga ada manfaat buat yang membaca. Segala teguran berhemah dan ke arah kebaikan adalah amat dialu-alukan. Maaf andai ada tersilap bahasa, informasi. Segala yang baik itu dari Allah dan yang lemah itu dari diri Yaya sendiri.

Sekian,Wassalam..

Monday, 21 May 2018

BAHAYA LIDAH PADA IBADAH PUASAMU

Assalammualaikum wbt.


Jadikanlah puasamu benar benar untuk mentarbiah diri agar menjadi insan yang bertaqwa kepada Allah. Dikala syaitan dan nafsu yang dibelenggu tidak daya menggoda, inilah masanya untuk mendidik lidahmu pada berkata kata hanya perkataan yang baik baik atau diam.

Lidahmu sangat mampu untuk merosakkan nilai ibadah puasa yang engkau usahakan sejak pagi jika ia digunakan tanpa kawalan iman dan dibiar mengatakan perkara perkara yang tidak berfaedah.

Boleh jadi asal puasamu diterima oleh Allah, tetapi rosak binasa tidak ada nilai dek kerana lidah yang engkau gunakan untuk bermegah megah mencanang ibadah puasa yang telah engkau lakukan kepada orang lain


Perbanyakkanlah olehmu akan mengingati Allah. Zikir zikir seperti istighfar, tasbih, tahmid dan takbir akan mampu melembut dan melunakkan agresif lidahmu. 

Jadikanlah juga lidahmu itu sebagai medium perantara engkau bersahabat baik dengan Al Quran. Gunakan ia membaca bait bait kalam Allah yang mulia itu sekerap mungkin ketika engkau menjalani ibadah puasa. Mudah mudahan Al Quran mampu engkau "jinakkan" dengan bantuan lidahmu sekali gus engkau akrab dengannya.


Ingatlah! Aku menasihati diriku dan dirimu agar jangan membiarkan lidah merosakkan segala nilai dan pahala ibadah puasa yang kita lakukan di bulan Ramadhan. Ini kerana, apabila ia rosak tidak bernilai, tidaklah puasa itu menjadi pahala di sisi Allah. Lalu puasa itu nilainya hanya penat menahan lapar dan dahaga. Wallahu'alam.

Wallahua'lam.

Sekian perkongsian dari Yaya. Terima kasih buat yang sudi singgah membaca. Moga ada manfaat buat yang membaca. Segala teguran berhemah dan ke arah kebaikan adalah amat dialu-alukan. Maaf andai ada tersilap bahasa, informasi. Segala yang baik itu dari Allah dan yang lemah itu dari diri Yaya sendiri.

Sekian,Wassalam..

Popular Posts